oleh

Ini Nama Dua Preman Yang Melakukan Pungutan Liar Di Sibolangit

MetroRakyat.com  | MEDAN – Sejumlah aktivis lingkungan Kota Medan yang mengatasnamakan dirinya Aliansi Kabar Dua Warna menggelar aksi di  Bundaran Majestyk Jl Gatot Subroto, Medan. Dalam aksinya, para mahasiswa ini menyoroti persoalan bencana banjir bandang di Air Terjun Dua Warna,  Desa Sirugun, Kecamatan Sibolangit, Kabupaten Deliserdang.

Koordinator Aksi Bayu Subronto bilang bencana alam di Air Terjun Dua Warna tak terlepas dari adanya pungutan liar yang dilakukan sejumlah preman  mengatasnamakan Dinas Pariwisata Deliserdang. Bayu mengatakan, para  preman ini hanya mementingkan uang, tanpa memperdulikan kelestarian  lingkungan. “Ada dua orang yang selama ini mengaku sebagai pengelola Air Terjun Dua Warna.  Mereka adalah Imanuel alias Noel dan Herman Naibaho,” ungkap Bayu, Kamis (19/5/2016).

Menurut Bayu, kedua orang ini sangat bertanggungjawab atas kematian 16 orang pendaki di Air Terjun Dua Warna. Sebab, kata dia, selama ini kedua nama tersebut kerap melakukan  pengutipan tanpa meninjau keamanan dan kenyamanan wisatawan yang berlibur ke lokasi tersebut. “Jangan pernah salahkan alam. Sebab, alam itu rusak karena ulah  manusia. Apalagi, dengan adanya pungutan liar ini, pihak yang mengaku  pengelola sama sekali tidak pernah memberikan imbauan, terkait kondisi alam yang ada di sana,” ujar Bayu. Sebelum banjir bandang terjadi, kata Bayu, seharusnya pengelola mengingatkan para wisatawan.

Namun, hal itu tidak dilakukan karena kedua orang yang melakukan  pungutan liar hanya mementingkan keuntungan semata.

“Kami meminta kepada bapak Kapolda Sumut untuk segera menangkap Noel  dan Herman Naibaho. Kedua orang ini sudah sangat-sangat meresahkan  pecinta alam dan wisatawan,” pungkasnya. (Peter/Nelson).

Tonton Video Arung Jeram di bawah ini: