Zakarias Kocu: Putra Asli Domberai, Agustinus Fatem Pantas Jabat Pj Gubernur Papua Barat

Zakarias Kocu: Putra Asli Domberai, Agustinus Fatem Pantas Jabat Pj Gubernur Papua Barat
Bagikan

METRORAKYAT.COM, MAYBRAT – Ketua Dewan Adat Papua (DAP) Wilayah III Domberai, Perwakilan Kabupaten Maybrat, Papua Barat, Zakarias Kocu meminta kepada Pemerintah Pusat dalam hal ini Presiden Jokowi melalui kemendagri agar menunjuk Prof. Dr, Drs Agustinus Fatem, MT sebagai penjabat (Pj) Gubernur Papua Barat menggantikan Gubernur Dominggus Mandacan yang masa baktinya akan berakhir pada Mei mendatang.

Menurut Zakarias, Prof Agustinus adalah Putra asli Domberai yang pantas mengisi posisi tersebut karena dinilai netral dan bersih dari kepentingan politik, punya pengalaman yang mumpuni soal tata kelola pemerintahan, dan juga merupakan kalangan sipil, bukan TNI Polri. Lebih dari itu, Agustinus juga adalah salah Putra Papua Barat yang dipercaya negara berkarier sebagai anggota KASN (Komisi Aparatur Sipil Negara) di Kemenpan-RB periode 2019-2024.

“Sekali lagi kami masyarakat Papua Barat sangat berharap dan membutuhkan penjabat Gubernur Papua Barat harus dari kalangan sipil, bukan TNI Polri,” tegas dia melalui sambungan telepon, Kamis (14/4).

Zakarias menghimbau pemerintah pusat agar jeli dan cermat dalam melihat dan menilai situasi kamtibmas di Papua dan Papua Barat yang terus bergejolak antara aparat dan warga sipil papua. Itu sehingga, dia berharap pilkada Papua Barat yang bakal dihelat pada 2024 harus berjalan aman dan kondusif bersama seorang kepala daerah dalam hal ini Gubernur yang benar-benar datang dari kalangan sipil ASN, bukan TNI Polri.

“Kita butuh orang sipil pemerintahan yang murni, TNI POLRI ini urusan mereka soal keamanan dan bersifat komando, kita harap di Papua Barat yang sudah aman ini jangan sampai terjadi gesekan karena pemerintahan yang bersifat otoriter, sehingga proses pemilukada 2024 nanti ini supaya berjalan baik, termasuk pelayanan publiknya, itu yang kami harapkan,” harap Zakarias.

Selebihnya, Zakarias berharap sekali penunjukan penjabat Gubernur Papua Barat yang nantinya ditunjuk oleh pemerintah pusat harus seirama dengan janji presiden yang pernah disampaikan saat rapat bersama menteri pada 19 Januari 2022 lalu yang menyebutkan bahwa penjabat Gubernur bukan dari kalangan militer TNI POLRI melainkan ASN murni.

“Jadi dalam kesempatan ini kami juga mau tagih janji presiden pada 19 Januari 2022 lalu saat rapat bersama para menteri dan mengatakan bahwa Pj Gubernur bukan dari kalangan TNI Polri,” tutup Zakarias.

Diketahui, Prof Agustinus yang juga pernah menjabat sebagai Dekan Fakultas Teknik Universitas Cendrawasih Jayapura itu, sebelumnya mengaku dirinya jika dipercaya pemerintah, siap mendharma- bhaktikan dirinya untuk melayani masyarakat di Papua Barat.

“Saya ini seorang ASN. Tugas kita hanya eksekusi semua keputusan pemerintah demi pelayanan kepada rakyat. Dan secara pribadi juga  sebagai seorang intelektual Papua asal Kabupaten Maybrat dari suku Aifat, saya  sangat siap jika pemerintah memberi penugasan dan rakyat Papua Barat menghendaki saya menjalankan tugas pemerintah di Provinsi   Papua Barat, saya sangat siap,” ujar Agustinus dilansir dari kasuarinews.id, belum lama ini.

Ia mengatakan, sebagai anak adat untuk memulai sesuatu apalagi untuk mengemban tugas yang berat demi bangsa dan negara, tentu mengawalinya dengan mendapat restu dari pelbagai pihak mulai dari keluarga, kelompok suku, lembaga adat, lembaga agama, termasuk MRPPB, DPR, organisasi kepemudaan, organisasi perempuan, Perguruan Tinggi, LSM dan kelompok lainnya.

“Memang selama ini saya sibuk merancang dan membuat konsep terutama visi-misi kandidat kepala daerah namun kali ini saya juga coba jadi pemimpin. Tujuannya,  agar saya juga merasakan pahit manisnya menjadi seorang pemimpin di pemerintahan. Kata orang, arsitek juga merangkap,” ungkap Prof Agus Fatem sambil tertawa. (MR/DEWA)

Redaksi Metro Rakyat

PT. Metro Rakyat Kreasi - Situs Berita Portal online - Berita Mendidik, Aktual & Inovatif.