Momentum PDIP Memenangkan Pilkada Sumut dengan 4 Paslon

Momentum PDIP Memenangkan Pilkada Sumut dengan 4 Paslon
Bagikan

METRORAKYAT.COM, MEDAN – Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) akan digelar serentak pada Rabu (27/11/2024). Berdasarkan perolehan suara (kursi) di DPRD Provinsi Sumatera Utara (Sumut), dengan 100 kursi, maka hanya Golkar (22 kursi) dan PDIP (21 kursi), yang dapat mengajukan pasangan calon (paslon) tanpa koalisi. Sementara Gerindra (13 kursi), Nasdem (12 kursi), PKS (10 kursi), PAN (6 kursi), Demokrat (5 kursi), Hanura (5 kursi), PKB (4 kursi), PPP (1 kursi), Perindo (1 kursi) harus berkoalisi.

Maka jika mengacu pada ketentuan 20 persen kursi, atau 25 persen suara, Pilkada Sumut hanya dapat diikuti oleh 4 paslon.
Meski tidak akan selalu kongruen, namun koalisi antar partai politik (Parpol) di Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024 akan memengaruhi peta koalisi di Pilkada Sumut. Golkar akan mencalonkan ketua DPD Tingkat 1 Sumut, Musa Rajeksah ( Ijeck), PDIP akan mencalonkan ketua DPD Provinsi Sumut, Rapidin Simbolon. Koalisi Gerindra, PAN, Demokrat akan mengusung menantu Jokowi. Sementara koalisi Nasdem, PKS, dan PKB akan mengusung Edi Rahmayadi. Hanura kemungkinan akan bergabung dengan Golkar, sementara Perindo dan PPP akan bergabung dengan PDIP.

Dengan komposisi 4 paslon, maka PDIP akan memiliki peluang menang yang besar. Rapidin Simbolon akan menjadi sosok yang menjawab harapan dan kerinduan masyarakat di kawasan pantai barat serta dataran tinggi Sumut, sebab dari keempat kandidat tersebut, hanya Rapidin Simbolon yang mewakili etnis yang mendiami kawasan tersebut.

Rapidin Simbolon juga memenuhi pola pergiliran kepemimpinan di Sumut pasca Pilkada langsung. Sebab Samsul Arifin, Gatot Pudjo Nugroho, hingga Edy Rahmayadi, gubernur hasil Pilkada langsung, mewakili pantai timur, dataran rendah, dan kawasan pesisir Sumut.

Selain itu, PDIP dipastikan konsisten mengajukan paslon yang mewakili kepelbagaian penduduk Sumut. PDIP sebagai satu- satunya parpol yang akan mengajukan paslon yang mencerminkan Sumut sebagai miniatur Indonesia. Sumut didiami masyarakat multi etnis, multi kultural dan menjadi propinsi yang rukun.

PDIP secara detail mengekspresikan seluruh warna- warni suku, agama, ras, dan antar golongan (SARA), dalam Paslon yang diusung di Pilkada Sumut. Konsistensi PDIP mengusung Paslon Nasionalis akan memberi peluang besar bagi PDIP untuk memenangkan Pilkada Sumut.
Sebagai parpol yang dapat mengusung paslon sendiri, PDIP dapat mengusung paslon dari kader sendiri. PDIP dapat mengusung paslon Rapidin Simbolon- Darma Wijaya (Bupati Serdang Bedagai/ Ketua DPC PDIP Serdang Bedagai), atau paslon Rapidin Simbolon- Zahir (Bupati Batubara/ Ketua DPC PDIP Batubara). Lalu paslon Rapidin Simbolon- Agus Andrianto (Wakapolri). Skema Pilkada Sumut, siapapun calon wakil gubernurnya Rapidin Simbolon calon gubernurnya.

Bagi PDIP, calon gubernur Sumut harus kader sendiri, yang memiliki KTA PDIP, dan telah mengikuti sekolah calon kepala daerah PDIP. Memiliki rekam jejak yang baik, bukan penghianatpartai, terutama bukan penghianat demokrasi dan perusak konstitusi. Tidak ada ruang bagi PDIP untuk mengusung dan mendukung calon yang menghalalkan segala cara demi kekuasaan. PDIP juga memastikan tidak akan mengusung dan mendukung calon yang memiliki rekam jejak tidak bersih dari narkotika, psikotropika, dan zat adiktif (Napza).
Sutrisno Pangaribuan Fungsionaris PDIP Sumut. (MR/red)

Metro Rakyat News